Jumat, 19 Agustus 2016

Wonders are Waiting to Start!

Tulisan ini diawali dengan lirik lagu If We Hold on Together-nya dari Diana Ross.

"Don't lose your way
with each passing day
You've come so far
Don't throw it away
Live believing
Dreams are for weaving
Wonders are waiting to start"

Seperti awal bait pertama lirik itu, awal semester tahun ini saya dirundung kegalauan dan hampir mau nyerah. Akan tetapi, seiring dengan waktu secercah cahaya akhirnya menuntun saya untuk keluar dari kegelapan. Bahasanya. Wkwkwk.

Kalimat "wonders are waiting to start" sepertinya cocok sekali dalam menggambarkan kondisi saya saat ini. Hal ini tidak terlepas dari peran kepemimpinan baru dari tempat saya bekerja. Pertama, saya diberikan kesempatan untuk mengikuti konferensi IRSA secara gratis. Dari sana saya memperoleh pengalaman yang sangat berharga. Saya pertama kali presentasi dalam Bahasa Inggris dalam sebuah forum formal. Awalnya takut, tapi akhirnya semua berjalan lancar. Walaupun ada kekurangan di sana sini. Kedua, saya di-endorse untuk menjadi calon asisten dosen di Departemen Ilmu Ekonomi. Dari dulu saya takut untuk mendaftar jadi asdos karena saya mempertanyakan kapasitas keilmuan saya. Akan tetapi, pengalaman dari konferensi IRSA mengajarkan saya untuk berani mengambil kesempatan. Akhirnya, saya memberanikan diri untuk mengajukan permohonan untuk jadi asdos. Sampai saat ini belum pengumuman. Apabila terpilih jadi asdos, saya akan gunakan kesempatan itu dengan sebaik-baiknya untuk memperdalam keilmuan saya. Ketiga, saya juga di-endorse untuk menjadi konsultan UNFPA dalam proyek National Transfer Account atau Demographic Devidend. Saya pikir ini kesempatan yang sangat berharga dan luar biasa bagi saya. Pertemuan untuk pembahasan rekrutmen konsultan ini akan dibahas hari Senin besok. Semoga saya mendapatkan hasil yang terbaiklah.

Ketiga "wonders" ini sungguh luar biasa bagi saya. Walaupun dua diantaranya masih belum pasti. Jika keduanya terwujud, tentunya akan sangat berguna bagi CV saya. Saya percaya keduanya dapat memberikan value added kepada diri saya. Apalagi saat ini semangat untuk melanjutkan S2 di luar negeri begitu menggebu-gebu dalam diri saya.

Ngomong-ngomong masalah S2. Saya juga telah memantabkan hati untuk memilih program Economic Growth, Population, and Development di Lund University, Swedia. Saya berencana mengambil konsentrasi Economic of Demography di sana. Pendaftarannya dibuka pertengahan Oktober nanti. Saat ini saya mulai mempersiapkan segala sesuatunya, terutama aspek Bahasa Inggris.

Bulan ini saya sudah mendaftar kelas conversation di TBI Margonda. Kemudian, saya juga berencana akan mengambil kelas Grammar for Writing di LBI Depok. Saya juga udah enrol di Edx untuk IELTS Preparation. Tinggal komitmen dan keseriusan aja yang dibutuhkan. Bulan November nanti saya berencana untuk ambil tes IELTS.

Selanjutnya, sebagai peneliti ada satu hal yang belum saya lakukan, yakni menjadi koordinator penelitian lapangan. Kalo boleh jujur sih saya takut. Akan tetapi, kalo saya takut terus kapan majunya? Oleh karena itu, saya juga menargetkan dalam sisa tahun ini minimal saya harus menjadi korlap sekali! Saya percaya ini juga akan menambah value added saya di CV untuk melanjutkan S2.

Semoga semua rencana berjalan dengan lancar. Semoga saya bisa konsisten dalam melaksanakan komitmen saya. Saya percaya di tengah kesulitan apapun yang akan menghadang, di depan sana "wonders are waiting to start".

God please help me!

Minggu, 10 Juli 2016

List of Main Cities and Towns by Provinces in Indonesia


List of  Main Cities and Towns by Provinces in Indonesia


No. Cities/Towns  Population 2010 

ACEH
1 Banda Aceh                      223.446
2 Lhokseumawe                      171.163
3 Langsa                      148.945
4 Subulussalam                        67.446
5 Bireun                        57.874

NORTH SUMATRA
1 Medan                  2.097.610
2 Lubuk Pakam                      351.040
3 Binjai                      246.154
4 Pematang Siantar                      234.698
5 Padang Sidempuan                      191.531
6 Sei Rampah                      184.152
7 Stabat                      164.908
8 Tanjung Balai                      154.445
9 Kisaran                      148.878
10 Tebing Tinggi                      145.248

WEST SUMATRA
1 Padang                        833.562
2 Payakumbuh                      116.825
3 Bukit Tinggi                      111.312
4 Batu Sangkar                      103.658
5 Parit Malintang                        86.627

RIAU
1 Pekanbaru                      897.767
2 Dumai                      253.803
3 Tembilahan                      112.173
4 Bagan Siapi-api                        81.984
5 Bengkalis                        72.221

RIAU ISLANDS
1 Batam                      944.285
2 Tanjung Pinang                      187.359
3 Tanjung Balai Karimun                        96.967

BENGKULU
1 Bengkulu                      308.544
2 Curup                        95.945
3 Manna                        42.533

JAMBI
1 Jambi                      531.857
2 Sungai Penuh                      117.360
3 Kuala Tungkal                        64.379
4 Sarolangun                        46.098
5 Bangko                        44.881

SOUTH SUMATRA
1 Palembang                  1.455.284
2 Lubuk Linggau                      201.308
3 Prabumulih                      161.984
4 Pagar Alam                      126.181
5 Baturaja                      113.077


BANGKA BELITUNG
1 Pangkal Pinang                      174.758
2 Sungai Liat                        82.635
3 Manggar                        66.916


LAMPUNG
1 Bandar Lampung                      881.801
2 Gunung Sugih                      169.432
3 Pringsewu                      153.061
4 Metro                      145.471
5 Kotabumi                      105.853

BANTEN
1 Tangerang                  1.798.601
2 Tangerang Selatan                  1.290.322
3 Serang                      577.785
4 Cilegon                      374.559
5 Pandeglang                      166.632

JAKARTA
1 Jakarta                  9.607.787

WEST JAVA
1 Bandung                  2.394.873
2 Bekasi                  2.334.871
3 Depok                  1.738.570
4 Bogor                      950.334
5 Karawang                      829.761
6 Cikarang                      712.111
7 Tasikmalaya                      635.464
8 Cimahi                      541.177
9 Garut                      507.489
10 Purwakarta                      419.885

JAVA
1 Semarang                  1.555.984
2 Kudus                      629.011
3 Surakarta                      499.337
4 Pekalongan                      281.434
5 Cilacap                      272.191
6 Jepara                      264.749
7 Pemalang                      257.519
8 Tegal                      239.599
9 Purwokerto                      233.951
10 Brebes                      208.460

YOGYAKARTA
1 Sleman                      782.710
2 Bantul                      543.379
3 Yogyakarta                      388.627
4 Wates                        66.094
5 Wonosari                        51.198

EAST JAVA
1 Surabaya                  2.765.487
2 Sidoarjo                  1.772.043
3 Malang                      820.243
4 Jombang                      374.797
5 Gresik                      362.019
6 Nganjuk                      353.044
7 Jember                      332.611
8 Kediri                      268.507
9 Tulungagung                      236.283
10 Probolinggo                      217.062

BALI
1 Denpasar                      788.589
2 Mangapura                      401.171
3 Gianyar                      378.288
4 Singaraja                      313.292
5 Tabanan                      232.798


WEST NUSA TENGGARA
1 Mataram                      402.843
2 Bima                      142.579
3 Selong                      135.650
4 Praya                      103.405
5 Sumbawa Besar                        83.198

EAST NUSA TENGGARA
1 Kupang                      336.239
2 Ende                        81.028
3 Atambua                        74.903
4 Ruteng                        61.552
5 Kalabahi                        37.322

WEST KALIMANTAN
1 Pontianak                       554.764
2 Singkawang                      186.462
3 Sungai Raya                      143.930
4 Ketapang                        87.521
5 Sintang                        54.861

CENTRAL KALIMANTAN
1 Palangkaraya                      220.962
2 Sampit                      115.585
3 Pangkalan Bun                      107.784
4 Kuala Kapuas                        59.772
5 Buntok                        30.319

SOUTH KALIMANTAN
1 Banjarmasin                      625.481
2 Banjar Baru                      199.627
3 Martapura                      102.415
4 Kotabaru                        68.643
5 Batulicin                        63.927

EAST KALIMANTAN
1 Samarinda                      727.500
2 Balikpapan                      557.579
3 Bontang                      143.683
4 Tanjung Redeb                        89.688
5 Sangata                        85.541

NORTH KALIMANTAN
1 Tarakan                      193.370
2 Nunukan                        45.876
3 Tanjung Selor                        29.997

NORTH SULAWESI
1 Manado                      410.481
2 Bitung                      187.652
3 Kotamobagu                      107.459
4 Tomohon                        91.553
5 Airmadidi                        62.936

GORONTALO
1 Gorontalo                      180.127
2 Limboto                        52.685
3 Marisa                        17.769

CENTRAL SULAWESI
1 Palu                      336.532
2 Luwuk                        58.808
3 Toli-Toli                        52.312
4 Poso                        34.009
5 Bora                        24.785

WEST SULAWESI
1 Majene                        58.402
2 Polewali                        52.717
3 Mamuju                        44.444

SOUTH SULAWESI
1 Makassar                  1.338.663
2 Sungguminasa                      195.553
3 Palopo                      147.932
4 Pare Pare                      129.262
5 Watampone                      104.796

SOUTH EAST SULAWESI
1 Kendari                      289.966
2 Bau-bau                      136.991
3 Kolaka                        45.766
4 Raha                        42.495
5 Unaha                        18.650

NORTH MALUKU
1 Ternate                      185.705
2 Tidore                        90.055
3 Tobelo                        26.806

MALUKU
1 Ambon                      331.254
2 Tual                        58.082
3 Masohi                        31.480

WEST PAPUA
1 Sorong                      190.625
2 Manokwari                      136.302
3 Kaimana                        20.844

PAPUA
1 Jayapura                      256.705
2 Mimika                      106.529
3 Merauke                        85.782
4 Nabire                        61.696
5 Wamena                        37.467

*)Note:
- Yellow indicate not autonomous city/town

Reference:
http://indonesia.unfpa.org/application/assets/publications/FA_Isi_BUKU_Monograph_No.4_URBANIZATION_.pdf

Sabtu, 21 Mei 2016

A Rare Conversation

Hari ini bertemu dengan seorang kawan kuliah. Secara kebetulan kami berada di tempat yang sama dan akhirnya janjian untuk ketemuan. Teman saya ini baru saja di terima di program S2 Infrastructure Investment and Finance di University Collage of London, Inggris. Keren abis. Kekerenan dia engga berhenti di situ saja karena dia juga dapat beasiswa LPDP. Mantab abis dah.

Tulisan ini saya buat untuk mengingat perkataan-perkataan dia kepada saya. Kesimpulan yang saya catat adalah:
1. Jangan ragu untuk bercita-cita. Bisa jadi cita-cita lo yang paling liar pun suatu saat akan terwujud.
2. Untuk mengejar cita-cita lo itu lo harus mempersiapkan segala sesuatunya dari jauh-jauh hari dan harus dimulai dari sekarang.
3. Punya mentor itu sangat penting. Dari dia lo bisa belajar dan dapat menghindari kesalahan-kesalahan yang pernah dia hadapi.
4. Punya role model juga penting. Lo mau mengejar siapa? Dari situ lo bisa menemukan target yang terukur.
5. Jangan dengerin apa kata orang, tetap fokus ke cita-cita lo.
6. Sesibuk apa pun pekerjaan lo, sempatkan diri lo untuk mencurahkan waktu untuk mengerjakan sesuatu yang dapat mendukung lo dalam mengejar cita-cita.
7. Doa dari ibu itu penting! Minta beliau selalu mendoakan lo dan dengerin nasihatnya juga.
8. Kalo lo mau lanjut S2 mungkin besaran penghasilan lo dari pekerjaan saat ini tidak begitu penting. Jangan bandingkan dengan orang lain. Setiap orang punya jalannya masing-masing.
9. Jangan pernah takut untuk memulai dan jangan pula takut untuk gagal. Setiap langkah yang lo lakukan itu tidak ada yang sia-sia, tetapi jadi pengetahuan yang terakumulasi.
10. Lo harus bisa "jual diri" lo dengan baik kepada orang lain saat wawancara kerja/kuliah/beasiswa.

Saya termotivasi dan bersemangat mendengarkan ucapannya. Semoga suatu saat saya juga bisa menyusulnya untuk melanjutkan studi ke luar negeri. Amin.

Minggu, 15 Mei 2016

Tercabutnya Nisan Ayah

Terlintas membaca judul tulisan ini nampak horor, tetapi segera jauhkanlah pikiran itu! Tulisan ini sama sekali jauh dari konten mistis.

Pada tanggal 4 Februari 2015, tepat satu hari setelah saya yudisium, ayah saya meninggal. Satu pertanyaan yang muncul ketika itu adalah di manakah ayah saya dikubur? Entah mengapa saat pertanyaan tersebut itu muncul, saya juga bertanya-tanya di dalam hati di manakah saya akan dikubur pada saat saya meninggal nanti? Ternyata ayah saya telah menitipkan pesan untuk dikubur di lokasi pemakaman kakek dan neneknya dari garis keturunan ibu.

Ayah saya merupakan cucu laki-laki pertama dari kakek dan neneknya. Kebetulan semua anak mereka adalah perempuan. Jadi begitu bahagianya mereka dengan kelahiran ayah saya. Kemudian dari kecil sampai SMP, ayah saya dirawat oleh kakek dan neneknya. Mungkin begitu sayangnya kakek dan nenek pada dirinya, begitu juga sebaliknya, maka ayah saya menitip pesan untuk dikuburkan di lokasi pemakaman kakek dan neneknya. Akhirnya, keluarga kami memenuhi keinginan ayah saya tersebut.

Ayah saya dimakamkan di Desa Dukuh, Kecamatan Maleber, Kabupaten Kuningan, Jawa Barat. Almarhum dikuburkan menjelang waktu isya. Suasana begitu gelap dan basah ketika itu (sebelumnya hujan turun begitu lebat). Menurut adat istiadat setempat, makam baru belumlah bisa dibangun dengan nisan dari batu karena kondisi tanah yang masih belum stabil/mengeras. Jadilah makam ayah saya hanya diberi dua batang bambu sebagai penandanya.

Di dekat makam ayah saya terdapat pohon beringin yang begitu besar. Dahan-dahan yang begitu banyak dan ditumbuhi dengan dedaunan yang begitu lebat memberikan keteduhan. Tepat di tengah pohon beringin itu terdapat sebuah lubang. Lubangnya cukup besar, seukuran manusia dewasa. Belakangan saya baru tahu, ternyata ada sesosok makhluk yang tinggal di lubang tersebut. Dari kejauhan, memang tampak lubang tersebut dapat dijadikan tempat tinggal. Akan tetapi, siapakah yang mau tinggal di situ? Mungkin hanya orang gila saja yang mau tinggal di dalam lubang di tengah pohon beringin di lokasi pemakaman yang jauh dari pemukiman masyarakat. Apa mau dikata, memang benar ada makhluk yang tinggal di dalam lubang tersebut.

Makhluk yang tinggal di dalam lubang tersebut adalah manusia. Tepatnya manusia yang akal sehatnya telah hilang alias orang gila. Pernah saya lihat sosoknya. Pakaiannya begitu kumal dan tidak terawat. Di lehernya terkalung botol air minum mineral. Entah mengapa dia menjadi gila. Akan tetapi, ketidakwarasannya menakuti kami. Keluarga saya ketika akan berziarah ke makam ayah saya selalu memantau situasi apakah ada kehadiran orang gila itu di sekitar makam ayah saya. Jika ada, kami tidak berani berziarah karena takut ketidakwarasannya membahayakan kami. Apabila dia tidak ada, barulah kami berani untuk berziarah.

Orang gila itu sering mencabut bilah bambu yang menjadi nisan sementara ayah saya. Apabila telah dipasang kembali, dia akan mencabutnya lagi. Walhasil, ketika saya mengunjungi makam ayah saya terakhir kali, makam ayah saya tidak memiliki penanda. Hanya berupa gundukkan tanah dan memori kolektif masyarakat setempat yang menjadi penandanya. Jujur saya pribadi tidak merasa marah, begitu pula yang saya lihat dari keluarga saya yang lain. Mengapa harus marah kepada seorang yang tidak memiliki akal?

Tidak terasa sudah hampir dua tahun ayah saya telah meninggal. Nampak tanah pada makamnya telah mengeras. Menurut adat istiada setempat, setelah 1 atau 2 tahun, barulah suatu makam dapat diberi nisan batu sebagai penanda. Mungkin setelah lebaran nanti, keluarga kami akan memberikan batu pada makam ayah saya. Saya berharap dengan pemasangan nisan batu pada makam ayah saya nantinya, orang gila itu tidak akan mengusik makam ayah saya kembali.

Hari ini saya mengunjungi makam ayah saya. Di sebelahnya tampak sebuah makam baru. Mungkin keberadaan makam baru tersebut, sedikit mengusik hati ibu saya. Memang saya tidak bertanya langsung kepada dirinya, tetapi naluri saya mengatakan bahwa sepertinya ibu saya sedikit terusik dengan kehadiran makam itu. Sebab ada keinginan ibu saya agar suatu saat nanti dapat dimakamkan dengan dengan ayah saya. Akan tetapi, namanya juga tempat pemakaman umum, siapa pun berhak dimakamkan di situ. Tersirat dalam hati tentang urgensi memiliki tempat pemakaman keluarga. Haaaaahhhh. "Jangan hanya mikirin mau punya rumah di mana nantinya, pikirin juga mau dikubur di mana nantinya De?", kata hati saya. Bukankah kuburan itu yang luasnya hanya beberapa meter persegi adalah rumah "abadi" kita nantinya?

Minggu, 01 Mei 2016

Selamat Datang Mei!

Apabila bulan Maret-April adalah bulan yang dipenuhi kegalauan terhadap masa depan, maka bulan Mei ini harus menjadi bulan "take an action". Ya, mimpi besar sudah ditentukan dan saatnya mulai langkah nyata.

Saya memprediksi bahwa bulan Mei ini akan sangat sibuk. Beberapa kegiatan yg akan dilaksanakan di bulan Mei ini adalah:
1. Pembuatan syntax SNRT 2016
2. Menghadiri training enumerator SNRT 2016, kemungkinan besar saya akan pergi ke Pontianak
3. Witness lapangan SNRT 2016, saya berharap mengunjungi Ambon
4. Membantu melengkapi tabel dan grafik artikel jurnal Pak Padang serta merumuskan ide penelitian baru
5. Membantu Bu Rury dalam menghasilkan tabulasi kemiskinan dari data Susenas
6. Membantu penelitiannya Bu Rury dan Bu Rima mengenai kaitannya unintended fertility dan bantuan PKH *tentatif
7. Membantu Pak Turro dalam menulis paper untuk konferensi IRSA mengenai National Transfer Account
8. Menyelesaikan modul tenaga kerja khusus dari Kemenaker
9. Menunggu tugas lanjutan dari BP3IPTEK Jabar *gk jelas kelanjutannya bagaimana

Saya berharap dari kegiatan-kegiatan tersebut akan membentuk saya menjadi pribadi yang profesional. Selain itu, saya juga berharap kegiatan-kegiatan tersebut dapat menumbuhkan ekosistem akademik bagi saya.

Di luar kegiatan tersebut, di bulan Mei ini pula saya akan mulai serius dalam meningkatkan kemampuan Bahasa Inggris saya. Hal ini ditandai dengan saya mulai berpartisipasi dalam conversation class di LBI. Wacananya sih, saya juga mulai mereview grammar dan latihan untuk meningkatkan skor TOEFL. 

Wacana lain sih, saya maunya di bulan ini mulai mencicil mereview materi statistika dan ekonometrika. Saya berharap bisa menyempatkan waktu untuk itu.

Hal-hal lain yang menjadi target saya di bulan ini adalah menyempatkan baca-baca novel dan buku lainnya, seperti biografi Bung Hatta. Ya karena hidup harus balance, kehidupan sosial dengan teman-teman juga harus terjaga dengan baik. Kalo punya rezeki, pengen deh di akhir bulan bisa kabur ke Bengkulu buat liburan sejenak.

Terakhir, dalam rangka menyambut Ramadhan, di bulan Mei ini saya juga harus semakin memperbaiki kualitas hubungan dengan Tuhan.

Yak bulan Mei, semoga saya bisa melewatinya dengan baik :)

Minggu, 24 April 2016

Mimpi Besar, Ketakutan-Kekhawatiran, dan Prinsip

Jam menunjukkan pukul 1.37 dini hari. Akan tetapi, saya begitu gelisah dan tidak tenang, sulit untuk memejamkan mata. Melalui tulisan ini saya mencoba mengurangi rasa kegelisahan yang saya rasakan. Saya berharap tulisan ini dapat menjadi penutup dari tema tulisan saya sebelumnya mengenai kebimbangan terhadap masa depan. Jenuh rasanya menulis tema yang sama, tetapi apa mau dikata itulah perasaan yang sedang saya rasakan belakangan ini.


Sesuai dengan judulnya, tulisan ini terbagi ke dalam tiga bagian, yakni mengenai mimpi besar, rasa ketakutan dan kekhawatiran, dan prinsip hidup saya ke depannya.


Pertama, mimpir besar. Saya nyatakan dengan tegas bahwa mimpi besar saya adalah menyusul teman saya untuk bisa melanjutkan pendidikan S2 di luar negeri dengan beasiswa. Program studi yang akan diambil kemungkinan besar adalah demografi di Australia National University. Sumber beasiswa yang terpikirkan adalah LPDP. 

Jujur mimpi ini sedikit tidak realistis bagi saya dengan melihat kondisi saya saat ini. Kendala utamanya adalah di permasalahan bahasa, Bahasa Inggris saya pas-pasan. Jelas jawaban dari masalah ini adalah belajar dengan tekun. Akan tetapi, entah mengapa semangat dan daya ungkit pada diri saya telah padam. Tidak ada gairah untuk memulai. 

Masalah lainnya adalah ekosistem akademik dalam diri saya belum tumbuh dan berkembang dengan baik. Padahal, untuk melanjutkan studi seharusnya saya sudah mulai mencicil membaca topik terkait demografi dari artikel jurnal, me-review materi statistik dan ekonometrika, dll.

Rancangan rencana untuk merealisasikan mimpi besar ini sudah muncul. Akan tetapi, saya tidak memiliki gairah untuk memulai langkah nyata. Sebegitu pesimiskah saya?


Kedua, rasa ketakutan dan kekhawatiran. Apabila disimpulkan rasa ketakutan dan kekhawatiran yang saya alami dapat dikategorikan ke dalam 3 bentuk.

a. Rasa takut dan khawatir merasa tertinggal
Entah mengapa saat ini saya memiliki rasa paraoid tak beralasan, yakni merasa takut tertinggal. Ya takut tertinggal dari sisi pendapatan, ilmu dan wawasan, kemampuan bahasa, dan pengalaman dari teman-teman terdekat saya. Masalah ada dalam pikiran saya yang terlalu overthinking. Setiap orang memiliki jalan hidup masing-masing, begitu pula dengan saya memiliki jalan hidup sendiri dan tidak perlu menjadi orang lain.

b. Rasa takut dan khawatir tidak memiliki sahabat baik
Saya menyadari bahwa rasa takut dan khawatir ini adalah ilusi, tetapi entah mengapa at some point ilusi ini tampak begitu nyata! Pada kenyataannya ada begitu banyak teman baik di sekeliling saya, tetapi terkadang hidup saya begitu sunyi. Ingin sekali saya bermain dan berkumpul dengan teman-teman, tapi mengapa mereka begitu acuh? Mungkin kenyataannya tidak begitu! Bisa jadi ini karena saya yang begitu sibuk sehingga suka tidak bisa bertemu jika diajak berkumpul, bisa aja karena saya yang merasa sungkan untuk meminta agar bisa diajak untuk berkumpul, atau seribu alasan positif lain yang seharusnya terpikirkan oleh saya untuk menghindari pikiran negatif!

Pada kenyataannya, selama ini saya telah menghabiskan begitu banyak waktu dengan sendirian. Selama itu, saya dapat melewatinya denga baik. Namun, belakangan di tengah masa-masa penuh kebimbangan ini, perasaan untuk diperhatikan, dinasehati, dan didampingi begitu meluap-luap.  Mengobrol, bercanda, bermain, dan berkumpul dengan teman menjadi kebutuhan yang semakin urgent, setidaknya dengan itu saya menjadi obat penawar dalam mengatasi kebimbangan saya terhadap  masa depan.

c. Rasa takut untuk melangkah ke arah kedewasaan
Saya merasa terkungkung di dalam sosok yang childish, bermental rapuh, dan tidak mandiri. Mungkin penyebabnya adalah dari pola asuh yang kurang tepat dan pengaruh dari faktor lingkungan tempat saya tumbuh berkembang. Mungkin intinya saya merasa takut untuk menjadi dewasa. Hal ini mungkin tercermin dari sifat-sifat saya sebagai berikut ini:
- belum bisa hidup mandiri (saya tidak mau menyebutkan secara spesifik)
- menghindari interaksi dengan orang lain, terutama orang baru
- sikap yang acuh tidak acuh terhadap pekerjaan apabila ada orang yang lain yang rasa dapat mengerjakannya lebih baik dari saya
- keraguan untuk memulai suatu komitmen yang mengikat
- takut memulai suatu hal yang baru di luar rutinitas dan kemampuan (padahal dengan mencoba suatu hal yang baru dapat mengembangkan diri saya)
- merasa bingung untuk memulai dan merencanakan jalinan cinta dengan wanita

Dalam pikiran saya, langkah tepat untuk mengatasi masalah ini adalah keluar dari rumah. Momen yang tepat adalah ketika melanjutkan S2. Dengan begitulah, mungkin saya berharap akan menjadi sosok yang mandiri, berani, serta tegar dan kuat dalam menghadapi persoalan kehidupan.

Ketiga, prinsip hidup. Di umur 23 tahun ini, masa di mana penuh dengan kebimbangan terhadap masa depan, saya mencoba membuat 23 prinsip hidup yang akan saya coba terapkan agar dapat mencapai mimpi besar saya dan mengalahkan rasa takut-kekhawatiran saya. Prinsip itu adalah:

1) Perbuatan kita sendirilah yang membuat kira bahagia atau menderita, bukan kebaikan atau kejahatan orang lain. Saya memilih untuk bahagia
2) Hanya mereka yang tidak gentar menghadapi siksaan akan berhasil mencapai apa yang dicitakan
3) Hanya keseimbangan jiwa yang mengatasi rasa suka atau tidak suka, yang dapat mengantarkan manusia pada kedamaian
4) Tidak peduli orang lain butuh diri saya atau tidak, yang penting diri saya ini selalu ada untuk mereka
5) Life is full with ups and downs, the trick is to enjoy the good times and have the courage to go through the bad ones
6) You can't start the next chapter of your life if you keep rereading the last one
7) Don't be afraid to fail, be afraid not to try
8) The only limits in life are the ones you make
9) Sesungguhnya kita milik Allah dan kepada-Nya kita kembali
10) If you want something you never had, you have to do something you've never done
11) If you only do what you can do, you'll never be better than what you are
12) Don't push past memories deeper inside of yourself, let those memories breath and let old wounds heal
13) One often meets his destiny on the road he takes to avoid it
14) Take action to fulfill your destiny, even if at first you think you suck, you just need to believe you are special
15) You're not going to be lonely for the rest of your life
16) Everyone feels lost at some point
17) You are never entirely without support
18) Being disappointed in yourself just means that you know you can do better
19) It's not your job to live someone else's dream
20) Losing friends is a natural consequence of this stage of your life
21) There will be people you have to leave behind as you grow, and that doesn't make you a bad person
22) Comparisons are completely senseless, unless you use them as motivator
23) If you had it all figured out right now, the rest of your life would be boring